AHY Ikut Tanggapi Gagalnya Indonesia Menjadi Tuan Rumah Piala Dunia U20, Ini Kerugian Besar Bagi Kita

- 1 April 2023, 09:02 WIB
AHY Sesalkan Gagalnya Piala Dunia U-20: Banyak Kerugian Indonesia
AHY Sesalkan Gagalnya Piala Dunia U-20: Banyak Kerugian Indonesia /RIRIN NUR FEBRIANI/"PR"



GALAJABAR - Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono sangat menyesalkan dan menyayangkan pembatalan Indonesia menjadi tuan rumah Piala Dunia U20. “Harusnya tidak seperti ini. Saat ini kita malu di dunia internasional. Kita patut bertanya kepada pemerintah sekarang, kenapa ini bisa terjadi.

Padahal ada ruang untuk berdiplomasi, mengantisipasi dan mengkomunikasikannya. Nama baik dan reputasi kita di dunia internasional dipertaruhkan,” ujar AHY saat dialog bersama milenial di Dermaga Sunda, Bandung.

AHY menyesalkan, ketika  perhelatan Piala Dunia U20 akan segera dilaksanakan, tiba-tiba di dalam negeri ribut. “Kemana saja selama ini? Padahal ada ruang untuk berdiplomasi. Lagi-lagi, di ujung-ujung jelang perhelatan tiba-tiba masing-masing punya suaranya, tidak bisa didisiplinkan. Ini berdampak pada nama baik negara,” ujar AHY.

Baca Juga: 2 Penjual Minol Saat Bulan Puasa di Bandung Ditangkap dan Disidang di PN Bandung

Menurut AHY, setidaknya ada empat kerugian dari batalnya Indonesia menjadi tuan rumah Piala Dunia U20. Pertama adalah rusaknya reputasi Indonesia. “Buruknya nama Indonesia di dunia internasional, karena dianggap tidak punya komitmen,” katanya.

Kerugian kedua, mubazirnya persiapan-persiapan yang telah dilakukan, juga kekecewaan para atlet terbaik Indonesia, para suporter, dan pecinta sepak bola Indonesia. “Betapa kecewanya atlet-atlet kita, jangankan atletnya, keluarganya, kita semua sebagai suporter dan sebagai penggemar sepak bola nasional juga pasti tidak terima begitu saja,’ kata AHY menambahkan.

Kerugian ketiga, adanya kerugian materiil akibat dana negara telah dikeluarkan untuk persiapan penyelenggaraan Piala Dunia U20. “Ini kan semua sudah diperbaiki nih, sudah disiapkan, itu uang siapa? Uang negara, uang siapa itu? Uang rakyat.

Jadi rugi lagi kita, udah berapa stadion Indonesia yang dipersolek supaya jadi, supaya pantas dan siap menjadi tuan rumah tadi. Ya bukannya sia-sia, tapi tu kan dipersiapkan untuk perhelatan akbar dunia,” tambahnya.

Sementara kerugian keempat adalah kerugian potensi, benefit atau keuntungan ekonomi yang bisa dihasilkan jika itu bisa dilakukan di Indonesia, termasuk pariwisata dan UMKM yang pandemi terpuruk. “Bayangkan berapa negara yang akan datang.

Belum lagi suporter dari negara lain di dunia yang ikut meramaikan untuk menonton. Jadi ada kerugian banyak potensi buat kita. Itu lapangan pekerjaan, penghasilan, devisa, itu macam-macam semuanya akan masuk ke kas negara juga,” kata AHY.

Baca Juga: 2 Penjual Minol Saat Bulan Puasa di Bandung Ditangkap dan Disidang di PN Bandung

Selain itu, AHY menegaskan bahwa sebetulnya sampai dengan hari ini, jelas posisi Indonesia ingin turut memperjuangkan kemerdekaan Palestina. “Yes, itu ada dalam undang-undang dasar kita. Saya ulangi, itu ada dalam semangat konstitusi kita, masalah kemerdekaan berbangsa dari segala penjajahan di dunia,” katanya.

Halaman:

Editor: Ryan Pratama


Tags


Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

PRMN TERKINI

x