Gempa Garut dan Kecemasan Sesar Lembang

- 28 April 2024, 20:31 WIB
Foto udara Gunung Batu yang merupakan bagian dari Sesar Lembang di Pasirwangi, Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat pada Minggu, 7 Maret 2021.
Foto udara Gunung Batu yang merupakan bagian dari Sesar Lembang di Pasirwangi, Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat pada Minggu, 7 Maret 2021. /Antara/Raisan Al Farisi/


GALAJABAR - Gempa bumi berkekuatan 6,2 magnitudo yang mengguncang wilayah Kabupaten Garut, Jawa Barat pada Sabtu, 27 April 2024 mengingatkan kembali terkait Sesar Lembang. Hal ini karena gempa ini terasa sampai ke Bandung dan kota-kota lain daerah patahan Sesar Lembang.

Namun, gempa yang terjadi di Garut tersebut bukan berpusat di patahan Sesar Lembang sehingga tidak berpengaruh, seperti yang ditakutkan para peneliti.

Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memaparkan analisisnya lewat keterangan pers, pada Minggu, 28 April 2024.

“Lokasi pusat gempa bumi terletak di laut pada kedalaman menengah sehingga guncangan terasa pada daerah cukup luas di Jawa Barat,” kata Pelaksana Tugas Kepala Badan Geologi Kementerian ESDM, Muhammad Wafid.

“Berdasarkan posisi lokasi pusat gempa bumi, kedalaman dan data mekanisme sumber dari BMKG, USGS Amerika Serikat dan GFZ Jerman, maka kejadian gempa bumi ini diakibatkan oleh aktivitas penunjaman atau dapat disebut juga gempa bumi intraslab dengan mekanisme sesar naik,” ucapnya lagi.

Gempa Sesar Lembang Terjadi 13 Tahun Lalu

Gempa terakhir yang disebabkan oleh Sesar Lembang terakhir terjadi pada 28 Agustus 2011. Saat itu, gempa berkekuatan 3,3 magnitudo dengan kedalaman sangat dangkal mengguncang wilayah Kabupaten Bandung Barat.

Akibat gempa tersebut, 384 rumah warga di Kampung Muril, Kabupaten Bandung Barat mengalami kerusakan parah.

Kemudian gempa terjadi pada 14 dan 18 Mei 2017, gempa berkekuatan 2,8 magnitudo itu tidak menyebebkan kerusakan terhadap fasilitas atau rumah warga setempat.

Baca Juga: Berapa Jumlah Korban Kecelakaan KA Turangga dan KA Bandung Raya di Cicalengka? Basarnas Buka Suara

Halaman:

Editor: Julkifli Sinuhaji


Tags

Artikel Pilihan

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah